Pengintegrasian Pendidikan Karakter ke dalam Mata Pelajaran PKn di SMA N 1 Padang Sago Kabupaten Padang Pariaman


Gambar: Guru SMA N 1 Padang Sago sebagai peserta sosialisasi mengenai Pendidikan Karakter


Pengabdian Pada Masyarakat: Tim P2M STKIP PGRI Sumatera Barat melakukan Bimbingan Teknis mengenai:

Kab. Padang Pariaman- MN-Pada dasarnya pendidikan adalah proses pemanusiaan manusia. Ini bisa

dipahami karena dalam rangka meraih derajat manusia seutuhnya sangatlah tidak

mungkin tanpa melalui proses pendidikan. Pendidikan juga merupakan suatu

usaha masyarakat dan bangsa dalam mempersiapkan generasi mudanya bagi

keberlangsungan kehidupan masyarakat dan bangsa yang lebih baik di masa

depan. Keberlangsungan itu ditandai oleh pewarisan budaya dan karakter yang

telah dimiliki masyarakat dan bangsa. Dalam proses pendidikan budaya dan

karakter bangsa, secara aktif peserta didik mengembangkan potensi dirinya,

melakukan proses internalisasi, dan penghayatan nilai-nilai menjadi kepribadian

mereka dalam bergaul di masyarakat, mengembangkan kehidupan masyarakat

yang lebih sejahtera, serta mengembangkan kehidupan bangsa yang bermartabat.

Pendidikan karakter seharusnya membawa peserta didik ke pengenalan nilai

secara kognitif, penghayatan nilai secara afektif, dan akhirnya ke pengamalan nilai

secara nyata. Inilah rancangan pendidikan karakter (moral) yang oleh Thomas

Lickona disebut moral knowing, moral feeling, dan moral action (Lickona, 1991:

51). Karena itulah, semua mapel yang dipelajari oleh peserta didik harus

bermuatan pendidikan karakter yang bisa membawanya menjadi manusia yang

berkarakter seperti yang ditegaskan oleh Lickona tersebut.

Pendidikan karakter memang bukan merupakan sebuah mata pelajaran yang berdiri sendiri, oleh karena itu, pengenalan akan pendidikan karakter dapat dilakukan secara terintegrasi ke dalam semua mata pelajaran. Integrasi yang dimaksud meliputi pemuatan nilai-nilai ke dalam substansi pada semua mata pelajaran dan pelaksanaan kegiatan belajar mengajar yang memfasilitasi dipraktikkannya nilai-nilai dalam setiap aktivitas pembelajaran di dalam dan di luar kelas untuk semua mata pelajaran, termasuk mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn).

Berdasarkan hal ini, maka Tim Pengabdian pada Masyarakat (P2M) STKIP PGRI Sumatera Barat, yang terdiri dari Budi Juliardi, SH., M.Pd., Suheni, M.Pd., dan Febrina Riska Putri, S.S., M.Pd. dibantu oleh 2 orang mahasiswa yaitu Eldica Putra Utama serta Tiara Wulandari, melakukan sosialisasi sekaligus membimbing secara teknis guru-guru di SMA N 1 Padang Sago mengenai cara mengimplementasikan pendidikan Karakter ke dalam mata pelajaran Pkn.

Dikatakan oleh Budi Juliardi bahwa kegiatan ini dilaksanakan secar kontinyu mulai dari bulan Februari hingga November 2021. Kegiatan ini diawali dengan cara memberikan sosialisasi mengenai pentingnya pendidikan karakter, lalu mengadakan bimbingan teknis mengenai tata cara mengimplementasikan pendidikan karakter pada mata pelajaran PKn, dan ditutup dengan melakukamn evaluasi terhadap hasil kegiatan.

Kepala sekolah SMA N 1 Padang Sago, Riana Dewi, M.Pd., menyatakan bahwa “kegiatan yang dilakukan ini sangat bermanfaat sekali bagi kami selaku pimpinan umumnya dan guru PKn khususnya dalam rangka meningkatkan pemahaman mengenai pendidikan karakter sekaligus tata cara mengimplementasikan pendidikan karakter ke dalama mata pelajaran PKn, sehingga output yang diinginkan nantinya adalaah terciptanya peserta didik yang memiliki karakter” tutupnya. (TIM

Posting Komentar

[blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.