Juni 2021



Padang–Salah satu Tokoh Muda dan juga merupakan ketua Pokdarkamtibmas Sumatera Barat berikan ucapan selamat dalam rangka Hari Bhayangkara yang ke-75 semoga menjadi Polri yang presisi dan dicintai masyarakat.

Dalam keterangannya Triski menyampaikan kiranya di usia Polri yang ke-75 tahun ini Polri akan lebih menjadi baik lagi dan apa yang menjadi tanggung jawab Negara dalam menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat dapat diemban dengan sebaik-baiknya, ucapnya.

" Di ulang tahun Bhayangkara yang ke-75 tahun ini jadilah Bhayangkara yang Presisi dan dicintai oleh masyarakat. Karena Insan Bhayangkara adalah garda terdepan pelindung masyarakat dari gangguan Kamtibmas", ungkapnya. 

Semoga dengan bertambahnya usia, Korps Bhayangkara semakin profesional, Kamtibmas kondusif, masyarakat semakin produktif serta selalu berada digaris terdepan dalam mengayomi masyarakat.

“Saya atas nama pribadi dan organisasi Pokdarkamtibmas Sumbar mengucapkan selamat Hut Bhayangkara Ke-75, semoga ke depan selalu menciptakan suasana yang kondusif dan selalu bersinergitas bersama masyarakat ,” jelasnya. 

Terima kasih untuk dedikasi dan pengabdian selama ini untuk bangsa dan Negara semoga didalam tugas sehari-hari, insan Bhayangkara selalu dalam lindungan sang pencipta, tutupnya. (SRP) 


WISATASUMBAR
-Selain menyiapkan destinasi dan program wisata yang menyehatkan untuk lebih meyakinkan para wisatawan dunia yang membuat perjalanan wisatanya merasa aman dan nyaman kami juga bekerjasama dengan sebuah lembaga nirlaba dunia " On Vacation Doctor " yang tempat bergabungnya sekitar 1.500 English Speaking dokter dari seluruh dunia.


Dan hari ini tanggal 19 Juni 2021 saya resmi mengangkat Jorge A. Cordova yang juga CEO dan founder dari On Vaction Doctors sebagai perwakilan resmi www.sumatraandbeyond.co di California - Amerika.


Dan beliau juga kami angkat langsung sebagai Presiden International Green Tour Operator (IGTO) untuk California - Amerika.


Dan kepada seluruh dokter di Indonesia yang tertarik didunia kepariwisataan yang bisa minimal berbahasa Inggris dapat bergabung dan berjuang bersama kami. Dan menghubungi kami segera.


Dan kami juga mengucapkan terima kasih kepada para guru besar di Indonesia dan juga universitas yang telah berkontribusi dan berjuang bersama kami untuk mewujudkan Indonesia sbg Green Tourism Destination yang menjadi solusi pariwisata dunia.


Dan bagi para stakeholder pariwisata dan orang - orang yang ingin berbuat untuk negeri tercinta Ayo mari kita bersama.


Thanks for being a Green Friend of Indonesia !


Ridwan Tulus

CEO www.sumatraandbeyond.co

President International Green Tour Operator

Founder Green Tourism Institute


Dalam upaya mendukung program pemerintah guna menanggulangi pandemi Covid-19 serta memberikan kekebalan tubuh bagi seluruh masyarakat dan khususnya bagi para Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), Rumah Tahanan Negara (Rutan) kelas 11 B  Anak air Padang menyelenggarakan Vaksinasi Covid-19 yang di Fasilitasi oleh Kodim 0313/Padang Bagi Seluruh Warga Binaan bersama ,Gedung Rutan anak air padang, Selasa (29/6)


vaksinasi bagi warga binaan ini di hadiri oleh Kepala Rutan  Muhammad Mehdi, Danramil  Irsyad, Dan tenaga kesehatannya berasal dari Rst. Dr.Reksodiwiryo, Puskesmas Lubuk buaya serta Puskesmas Anak air.

Kepala Rutan Kelas II B anak Air Padang Muhammad Mehdi menyampaikan "Vaksinasi Covid-19 ini merupakan salah satu upaya pemerintah Indonesia dalam menangani masalah Covid-19. Vaksinasi Covid-19 bertujuan untuk menciptakan kekebalan kelompok (herd immunity) agar Wargabinaan Pemasyarakatan Rutan Kelas II Anak air menjadi lebih produktif dalam menjalankan aktivitas kesehariannya dan menghentikan rantai penularan Covid19".

Dikesempatan yang sama, Kepala Rutan, mengatakan saya sungguh sangat mengapresiasi kegiatan Kodim 0312/padang di Rumah Tahanan II Anak Air dan Dinas Kesehatan kota padang dan jajaran nya dalam pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 bagi Wargabinaan Pemasyarakatan untuk mengendalikan penularan Covid-19.

Jumlah Warga binaan di Rutan Anak air padang dari total 940 orang, sebanyak 317 laki-laki, 220 perempuan sudah selesai di vaksin dan sisa sekitar 300 orang warga binaan.

Kemudian ada sekitar 20 orang warga binaan yang tidak melaksanakan vaksin  setelah dilakukan observasi dikarenakan warga binaan yang memiliki Hipertensi dan penyakit lainnya sehingga tidak bisa di vaksin.(RS)


Gambar: Guru SMA N 1 Padang Sago sebagai peserta sosialisasi mengenai Pendidikan Karakter


Pengabdian Pada Masyarakat: Tim P2M STKIP PGRI Sumatera Barat melakukan Bimbingan Teknis mengenai:

Kab. Padang Pariaman- MN-Pada dasarnya pendidikan adalah proses pemanusiaan manusia. Ini bisa

dipahami karena dalam rangka meraih derajat manusia seutuhnya sangatlah tidak

mungkin tanpa melalui proses pendidikan. Pendidikan juga merupakan suatu

usaha masyarakat dan bangsa dalam mempersiapkan generasi mudanya bagi

keberlangsungan kehidupan masyarakat dan bangsa yang lebih baik di masa

depan. Keberlangsungan itu ditandai oleh pewarisan budaya dan karakter yang

telah dimiliki masyarakat dan bangsa. Dalam proses pendidikan budaya dan

karakter bangsa, secara aktif peserta didik mengembangkan potensi dirinya,

melakukan proses internalisasi, dan penghayatan nilai-nilai menjadi kepribadian

mereka dalam bergaul di masyarakat, mengembangkan kehidupan masyarakat

yang lebih sejahtera, serta mengembangkan kehidupan bangsa yang bermartabat.

Pendidikan karakter seharusnya membawa peserta didik ke pengenalan nilai

secara kognitif, penghayatan nilai secara afektif, dan akhirnya ke pengamalan nilai

secara nyata. Inilah rancangan pendidikan karakter (moral) yang oleh Thomas

Lickona disebut moral knowing, moral feeling, dan moral action (Lickona, 1991:

51). Karena itulah, semua mapel yang dipelajari oleh peserta didik harus

bermuatan pendidikan karakter yang bisa membawanya menjadi manusia yang

berkarakter seperti yang ditegaskan oleh Lickona tersebut.

Pendidikan karakter memang bukan merupakan sebuah mata pelajaran yang berdiri sendiri, oleh karena itu, pengenalan akan pendidikan karakter dapat dilakukan secara terintegrasi ke dalam semua mata pelajaran. Integrasi yang dimaksud meliputi pemuatan nilai-nilai ke dalam substansi pada semua mata pelajaran dan pelaksanaan kegiatan belajar mengajar yang memfasilitasi dipraktikkannya nilai-nilai dalam setiap aktivitas pembelajaran di dalam dan di luar kelas untuk semua mata pelajaran, termasuk mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn).

Berdasarkan hal ini, maka Tim Pengabdian pada Masyarakat (P2M) STKIP PGRI Sumatera Barat, yang terdiri dari Budi Juliardi, SH., M.Pd., Suheni, M.Pd., dan Febrina Riska Putri, S.S., M.Pd. dibantu oleh 2 orang mahasiswa yaitu Eldica Putra Utama serta Tiara Wulandari, melakukan sosialisasi sekaligus membimbing secara teknis guru-guru di SMA N 1 Padang Sago mengenai cara mengimplementasikan pendidikan Karakter ke dalam mata pelajaran Pkn.

Dikatakan oleh Budi Juliardi bahwa kegiatan ini dilaksanakan secar kontinyu mulai dari bulan Februari hingga November 2021. Kegiatan ini diawali dengan cara memberikan sosialisasi mengenai pentingnya pendidikan karakter, lalu mengadakan bimbingan teknis mengenai tata cara mengimplementasikan pendidikan karakter pada mata pelajaran PKn, dan ditutup dengan melakukamn evaluasi terhadap hasil kegiatan.

Kepala sekolah SMA N 1 Padang Sago, Riana Dewi, M.Pd., menyatakan bahwa “kegiatan yang dilakukan ini sangat bermanfaat sekali bagi kami selaku pimpinan umumnya dan guru PKn khususnya dalam rangka meningkatkan pemahaman mengenai pendidikan karakter sekaligus tata cara mengimplementasikan pendidikan karakter ke dalama mata pelajaran PKn, sehingga output yang diinginkan nantinya adalaah terciptanya peserta didik yang memiliki karakter” tutupnya. (TIM



Padang- Hearing KPP kota padang dengan DPRD Kota Padang, KBPKL ( Keluarga Besar Pedagang Kaki Lima) tidak di ikut sertakan.

Terkait dengan adanya hearing ini, Ketua KBPKL Idman merasa di anak tirikan karna telah di undang tetapi dikeluarkan dari acara hearing KPP dan DPRD kota padang.( 28/6/2021) di DPRD Padang.

Kami dari KBPKL Kota Padang juga berharap DPRD Padang untuk memfasilitasi sebuah pertemuan dengan pedagang toko pasar raya Padang yang mengadu ke DPRD padang, yang menyatakan bahwa pedagang kaki lima tidak taat aturan dan ada preman pasar yang mengaturnya. 

"Jelas kami dari KBPKL tidak nyaman dengan bahasa yang seperti itu, apa lagi bahasa seperti itu keluar dari salah seorang wakil kami di DPRD ini,  kami sangat menyesalkan pernyataan sepertu itu bisa terucap", jelas Id Man.

Datangnya KPP ke DPRD kota padang untuk melanjutkan penyampaian  aspirasi minggu lalu terkait dengan pencabutan Perwako tentang penataan dan pemberdayaan pedagang kaki lima, Kartu kuning, selanjutnya tentang kesemrawutan pasar raya kota padang.

Menurut Wakil ketua Dprd Ilham maulana S.H Dan Muzni Zen, S.H  saat mendampingi di ruangan yang berbeda bersama KBPKL mengatakan mengenai surat yang sudah di masukan oleh KBPKL sudah masuk kepada ketua DPRD dan akan di agendakan.

Sedangkan mengenai aspirasi dari KPP pasar raya kita akan menunggu terlebih dahulu hasil resmi nya setelah selesai Hearing tersebut.

Lanjut ia  juga mengatakan berniat akan mempertemukan nantinya kedua belah pihak agar mendapatkan kebijakan yang tidak merugikan kedua belah pihak.

Senada dengan Ilham Maulana. Hendrison S.H Dewan Pengawas KBPKL menyatakan " Bila nantinya ada Evaluasi 
Mengenai Perwako tentang penataan dan pemberdayaan pedagang kaki lima, kami berharap tidak ada yang merugikan kepada kami PKL Pasar Raya Kota padang. Tegasnya.(RS) 



Padang-Ketua Pokdarkamtibmas Sumbar Triski menghimbau kepada masyarakat untuk datang ke tempat-tempat dimana sudah di sedialan untuk mendapatkan vaksin gratis dari pemerintah. 

Masyarakat yang belum divaksin diwajibkan datang mengenakan masker dan menjaga jarak. Triski juga mengingatkan untuk  menegakkan prokes agar tidak terciptanya kerumunan disaat vaksin, ungkap Triski dalam keterangan tertulisnya, Sabtu, (26/6/2021). 

" Pemerintah sudah memiliki Untuk target yang akan di suntik vaksin, maka dari itu segeralah masyarakat untuk vaksin. Mudah-mudahan tercapai, dan bisa melindungi kita semua dari wabah covid-19", jelasnya.  

Masyarakat cukup membawa KTP atau Kartu Tanda Penduduk sebagai syarat penerima vaksin, pendaftaran pun dilakukan langsung di tempat-tempat yang sudah disediakan oleh pemerintah, paparnya. 

Dihimbau kepada masyarakat, Ayo kita vaksin, sukseskan vaksinasi nasional, vaksinasi massal yang dicanangkan pemerintah, agar Indonesia sehat dan ekonomi bangkit.

Sekali lagi kami menghimbau kepada masyarakat Sumbar  untuk melaksanakan vaksinasi massal yang dicanangkan pemerintah, vaksin yang disuntikkan aman, halal dan gratis, Kepolisian dan TNI sudah terlebih dahulu di vaksin bersama tenaga kesehatan, saatnya giliran masyarakat,

Tapi ingat setelah divaksin, masyarakat agar tetap mematuhi protokol kesehatan 5M yaitu memakai masker, mencuci tangan dengan air mengalir, menjaga jarak, mengurangi mobilitas diluar rumah dan menghindari kerumunan, tutupnya. (SRP) 

 

Padang-Maklumatnews. H. Martias.S.Sos. MM Resmi bergabung menjadi bagian dari Dewan Pimpinan Wilayah ( DPW ) Partai Kebangkitan Bangsa Sumatera Barat. 

Hal ini ditandai dengan pemasangan baju oleh Ketua Garda Bangsa Sumbar, Novdil yutra bertempat dikantpr DPW PKB Sumbar, Kamis, 24 juni 2021.

Martias mengatakan “ ia masuk di PKB  ini secara totalitas” sehingga nantinya akan mendapatkan hasil yang maksimal dalam membesarkan PKB di sumbar.

Martias juga berharap dengan masuknya ke PKB ini agar bisa menambah dan memberikan kontribusi yang besar terhadap PKB di sumbar.

Lanjut martias “ dirinya sangat bersyukur bisa bergabung dengan senior-senior dan orang-orang hebat di PKB sumbar.

Ketua Garda bangsa Novdil yutra juga sangat senang menyambut bergabungnya Martias ke PKB Sumbar,  “ kami dari Garda bangsa mengucapkan selamat bergabung dan terima kasih kepada pak martias, dan kami juga berharap dengan adanya pak martias ini dapat mensuport kami nantinya," tegas Yudi.

Sejalan dengan Novdil Yutra wakil bendahara DPW PKB Syafrizal Koto sangat menyambut baik bergabungnya martias ke PKB. 

Saat ini PKB terbuka dengan semua elemen. Sesuai dengan arahan DPP dan Ketua DPW, kita membuka diri kepada semua elemen untuk bergabung di PKB, tutup Koto. (RD) 


WISATASUMBAR
-Ngopi lamak dengan wali nagari yang baru Sungai Pinang ; Darmen yang dengan program barunya Superman (Sungai Pinang Daerah mandiri) dengan salah satu visi dan misinya menjadikan Sungai Pinang sebagai Laboratorium Alam Geologi Kebumian!


Sebagaimana niat kami bersama putra-putra terbaik Sungai Pinang Ricky Putra Sinaro dan Cenari Foundation yang ingin menjadikan kampung nelayan tersebut menjadi role model pengembangan kepariwisataan diIndonesia dan dunia disaat pandemik sebagai Green Tourism Destination yang alhamdulillah disambut baik oleh pasangan Gubernur Sumbar yang baru Buya Mahyeldi dan Audy Joynaldi. Begitu juga dengan kepala dinas pariwisata Sumbar dan kepala dinas pariwisata Pesisir Selatan serta keluarga besar Minangkabau dunia yang tergabung dalam organisasi Minangkabau Diaspora Network (MDN).


Bahkan tokoh dan pemerhati pariwisata Sumbar seperti Ade Edward pelopor geopark di Sumbar, Uwan Sukri Saad serta Yessy Bachtiar juga turut hadir tadi dan menyatakan diri untuk bergabung dan berkontribusi untuk mewujudkan Sungai Pinang sebagai Green Tourism Destination.


Thanks for being a Green Friend of Indonesia !


Insyaallah bersama kita BISA !


WISATASUMBAR
-Green Tourism Institute bersama www.sumatraandbeyond.co yang mempelopori berdirinya International Green Tour Operator telah dan sedang menyiapkan destinasi - destinasi wisata yang justeru menyehatkan dengan konsep forest healing dan oceanic healing. Dan kamu akan menjadikan destinasi tersebut sebagai role model kepariwisataan masa depan untuk Indonesia dan dunia sebagai Green Tourism Destination.


Untuk Sumbar kami akan mulai dari Sungai Pinang kabupaten Pesisir Selatan yang akan kami angkat sebagai "Kampoeng Inspirasi" dengan Ricky Putra Sinaro putra asli daerah sebagai pilot projectnya.


Dan untuk Sumut kami mengangkat Sabarata Subangun putra asli daerah Bukit Lawang - Bahorok yang telah berhasil mengatasi masalah sampah plastik dikampungnya dengan konsep Ecobrick. Dan bahkan menurut Jakarta Post edisi 27 Februari 2021 menulis " The World Larget Recycling Village in Sumatra "

Dan khusus untuk seni dan budaya juga kami mempercayakan kepada tokoh muda Sumbar yang sudah mendunia ; Nanda Wirawan yang karya Songketnya sudah mendapat penghargaan Award of Excellent dari Unesco dan karya songketnya terpajang di Museum Tekstil Amerika.


Selain menyiapkan destinasi dan program wisata yang menyehatkan untuk lebih meyakinkan para wisatawan dunia yang membuat perjalanan wisatanya merasa aman dan nyaman kami juga bekerjasama dengan sebuah lembaga nirlaba dunia " On Vacation Doctor " yang tempat bergabungnya sekitar 1.500 English Speaking dokter dari seluruh dunia.


Dan hari ini tanggal 19 Juni 2021 saya resmi mengangkat Jorge A. Cordova yang juga CEO dan founder dari On Vaction Doctors sebagai perwakilan resmi www.sumatraandbeyond.co di California - Amerika.


Dan beliau juga kami angkat langsung sebagai Presiden International Green Tour Operator (IGTO) untuk California - Amerika.


Dan kepada seluruh dokter di Indonesia yang tertarik didunia kepariwisataan yang bisa minimal berbahasa Inggris dapat bergabung dan berjuang bersama kami. Dan menghubungi kami segera.


Dan kami juga mengucapkan terima kasih kepada para guru besar di Indonesia dan juga universitas yang telah berkontribusi dan berjuang bersama kami untuk mewujudkan Indonesia sbg Green Tourism Destination yang menjadi solusi pariwisata dunia.


Dan bagi para stakeholder pariwisata dan orang - orang yang ingin berbuat untuk negeri tercinta Ayo mari kita bersama.


Thanks for being a Green Friend of Indonesia !


Ridwan Tulus

CEO www.sumatraandbeyond.co

President International Green Tour Operator

Founder Green Tourism Institute


Padang-maklumatnews Ditengah-tengah kondisi pandemi, ekonomi masyarakat sangat sarat Pt.Incasi raya group membuat aturan mengenai Basis yang membebani karyawan panen( tukang panen )

Dalam skema aturanya ini karyawan panen di beri target basis tersebut dengan rincian basis 50-100 Tbs( Tandan buah sawit ).

Untuk upahnya sendiri apabila karyawan panen mendapat Tandan buah sawit sebanyak 1 Basis ( 100 tbs ) maka karyawan akan mendapatkan upah +- Rp. 98.000,00,- sedangkan apabila setegah basis ( 50 Tbs ) upah +- Rp.49.000,00,-.

Dalam hal ini yang membebankan bagi karyawan panen yakni aturan dimana karyawan yang tidak mencapai target 1 basis (100 Tbs )  maka karyawa hanya akan mendapatkan upah sebanyak setengah Basis ( +- Rp.49.000,00- ).

Salah seorang karyawan panen yang kami temui di Blok D Sit 4 kec Koto besar  yang hanya menyebutkan inisial "HI" mengatakan kepada awak media " ia mengeluhkan aturan ini yang sangat mencekik kami sebagai karyawan panen, dalam sehari dengan daerah panen 1 Hektare kebun PT Incasi Raya  kami hanya mampu mendapatkan 70-90 Tbs, dengan jumlah ini tentu kami hanya mendapatkan hitungan setengah basis.. ( 19-06-2021, Blok D sit 4 Kab.Dharmasraya )

Hal ini lah yang dikeluhkan oleh karyawan, kelebihan 40 tbs ini tidak di hitung pihak oleh perusahaan tentu ini sangat merugikan sekali kepada karyawan panen Pt.Incasi Raya

Lanjut katanya " kami beberapa karyawan sudah pernah negosiasi dan menolak serta  mengkritik aturan ini tetapi pihak PT.Incasi Raya malah menyebutkan " apabila tidak sanggup silahkan keluar ", kami berharap aturan ini dapat di pertimbangkan lagi untuk kesejahteran kami yang telah lama bekerja di Pt.Incasi Raya.

Hingga saat ini kami awak media masih terus berusaha untuk menghubungi pihak Pt. Incasi Raya untuk mengkofirmasi terkait aturan ini. ( Rs )


WISATASUMBAR
-Berawal dari roadshow persiapan film Rantak Tanah Pusako yang dilakukan oleh adik-adik Cenari Foundation yakni Ilham Pribadi Rbh Zera Permana Robye Opj dan Melati di dampingi oleh mentor kami Bapak Ridwan Tulus ke kampus-kampus terkemuka di Kota Padang, salah satunya adalah Universitas Baiturahmah. Alhamdullilah, dengan rendah hati Rektor Unbrah, Bapak Prof. Dr. Ir. H. Musliar Kasim, MS yang juga mantan wakil menteri pendidikan dan rektor Universitas Andalas menyempatkan waktu untuk berdiskusi dengan adik-adik CENARI. 


Percakapan mengalir dengan banyak pertanyaan dan jawaban yang berkualitas, diselingi jokes-jokes keren yang mendidik. Kemudian Bapak Prof. Musliar Kasim tertarik pada satu topik yang mengisahkan banyaknya wisatawan asing menginap di rumah penduduk di Nagari Sungai Pinang, kok bisa tanya beliau?


Konsep tour program “Hiduik Marasai” a.k.a “Life Experience” yang kami tawarkan pada rekan-rekan tour operator di banyak negara Eropa ternyata digemari oleh klien mereka. Konsep ini sebenarnya tercipta hanya karena keterbatasan modal usaha sehingga memaksa kami putar otak supaya tamu yang datang bisa terakomodir dan bisa melihat Sungai Pinang. Alhamdulillah, you’ll never know what’ll happens next as long you see always the blue colour of the ocean.


Sekilas cerita tersebut membawa Bapak Musliar Kasim beserta beberapa dosen Unbrah berkunjung ke Authentic Sumatra - Ricky's Beach House beberapa waktu yang lalu, kami berbagi banyak hal sesuai kemampuan dan beliau secara pribadi meminta saya untuk menjadi pembicara di kampus beliau dalam acara yang bakal diikuti hampir 1000 peserta terdiri dari dosen dan mahasiswa Unbrah. Hahahaaha kok saya merasa geli .... saya yang cuma tamatan SMP yang itupun gak bagus diminta oleh mantan wakil menteri pendidikan Republik Indonesia jadi dosen !!! I always believe that life never leads you to the dark. C’est simple comme bonjour, semuanya sederhana seperti kita berbagi salam.


Assalamuallaikum Wr. Wb 🙏🏻


Terima kasih Prof. Dr. Ir. H. Musliar Kasim, MS.

Trust me, I’ll make it simple.


Terkait beredarnya berita tentang surat mosi tak percaya yang ditandatangani oleh sejumlah anggota dewan terhadap Ketua DPRD Kabupaten Solok, Dodi Hendra, membuat publik terkejut. Pasalnya, Dodi yang selama ini dikenal baik dan dicintai masyarakat sebagai aspirator rakyat, malah mendapatkan persoalan sedemikian.

Dalam terbitan berita sebelumnya terkesan belum terungkap secara jelas jenis pelanggaran hukum atau etik yang telah dilakukan oleh Ketua DPRD Kabupaten Solok, Dodi 
 
Mengenai hal itu, koordinator GARDA( Gerakan Relawan Dodi Hendra,Mora Afdal Dt Panguly Sati),mengatakan kita bagian masyarakat kab.solok yg bertanggung jawab mengantarkan dodi hendra ke DPRD Kab.Solok tentu juga punya tanggung jawab moril pengawalan baik buruknya beliau sebagai publik figur , pengamatan kami masyarakat menikmati gaya kepemimpinan beliau tegas keatas mengakar  kebawah ,yg dipersepsikan arogan,dan otoriter  oleh pihak tertentu, padahal semua kita tau intitusi sekelas dprd itu bukan sebuah organisasi karbitan tapi semua uu dan aturan turunannya sangat jelas masa iya masih bisa arogan/otoriter seolah ini mempertegas pemahaman anggota dprd terhadap aturan internalnya mereka sendiri.

Kita berhak berasumsi tapi asumsi hari ini kenapa penolakan dan dukungan pembahasan rpjmd dichinangkiak blok fraksi pro kontranya  persis sama dengan mosi tak percaya kepada ketua dprd,yg kita sesalkan seolah kita dihadapkan antraksi dan intrik politik seolah ada sesuatu dan lain hal yg jelas kita tak menuduh siapa dalang dibalik ini.

Pesan kami dari relawan/simpatisan  kepada ketua dprd dodi hendra ,fokus saja kepada pengabdian, kita berpandangan positif saja semoga fitnahan ini berakhir, ingat target kita dari awal mengantarkan dodi hendra jadi anggota dprd  kab solok suara terbanyak yang pro rakyat ,kalaw jabatan ketua DPRD hanya bonus  penugasan dari dpp partai,sakali lagi kita tegaskan Dodi Hendra hari ini masih Ketua DPRD kab.solok dengan segala kewenangan yg melekat klw toh ada pihak lain yang membidik posisi ketua harap mof on dan sportif....

Sementara itu, Ketua DPRD Kabupaten Solok, Dodi Hendra menyikapinya dengan tenang. Dirinya beranggapan bahwa ada sesuatu yang ingin menggoyang posisinya. “Biasalah, dalam politik sering terjadi hal seperti ini,” celetuk Dodi.

Dodi berharap proses politik harus dilakukan dengan ukuran yang jelas. Jangan sampai hal yang tidak bisa dibuktikan terkesan dipaksakan, misalnya saja seperti yang ia rasakan saat ini ketika mendapat mosi tak percaya tanpa melakukan kesalahan.

“Sampai saat ini, saya belum paham apa kesalahan yang telah dilakukan, sehingga para anggota melayangkan surat tersebut,” sebut Dodi.

Lalu, Dodi Hendra memaparkan bahwa selama ini dirinya bertindak dan bekerja sebagai wakil rakyat masih dalam koridor yang wajar.

“Saya disebut tidak demokratis dan arogan. Astagfirullah, semuanya itu tidak benar. Sebagai Ketua DPRD Kabupaten Solok selama ini saya hanya mengeluarkan sikap tegas, bukan arogan. Dan saya memang tidak mau asal memberikan tanda tangan terkait regulasi anggaran, dengan tegas saya menolaknya, karena itu uang rakyat! lucu saja bila ketegasan dibilang arogan,” jelasnya.

Diakhir pembicaraan, Dodi Hendra menjelaskan bahwa dirinya sangat menyayangkan hal itu. Baginya, yang paling penting saat ini tetap bisa bekerja dan memperjuangkan rakyatnya.

“Sejauh rakyat masih memberikan kepercayaan penuh, saya akan tetap berjuang untuk Kabupaten Solok. Saya bangga telah belajar dari sosok Bapak Prabowo Subianto, yang tegas dalam memperjuangkan rakyat Indonesia ini,”.



Padang – Ketua DPD Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Sumbar Andre Rosiade bertindak cepat terhadap isu mosi tidak percaya kepada Ketua DPRD Kabupaten Solok Dodi Hendrayang merupakan kader Geridra. Anggota DPR RI itu, Jumat (18/6) malam memanggil Ketua DPC Gerindra Solok Jon Firman Pandu, Ketua Fraksi Gerindra Hafni Hafiz dan Dodi Hendra sendiri.

Berkumpulnya empat orang kader Gerindra itu menunjukkan kesolidan Partai Gerindra yang tidak ingin urusan internal mereka diotak-atik oleh partai lain. Karena, penempatan Dodi Hendra sebagai kader Gerindra juga sudah melalui mekanisme internal partai pascamajunya Jon Firman Pandu sebagai calon Wakil Bupati Solok pada Pilkada serentak 2020.

Dikutip dari radarsumbar.com , Andre Rosiade menyatakan, Partai Gerindra Solid mendukung Dodi Hendra sebagai Ketua DPRD Solok yang konsisten melaksanakan fungsinya dalam pengawasan terhadap Pemerintah Kabupaten Solok. Dia meminta partai lain tidak membuat keadaan rumit dan meminta Gerindra mengganti keputusan pengangkatan Dodi Hendra. Karena itu sudah menjadi keputusan sebagai partai pemenang Pileg di Kabupaten Solok.

“Kami semua di Gerindra solid mendukung Dodi Hendra. Secara tata tertib (Tatib)  pun, Dodi Hendra tidak bisa diganti dengan mosi tak percaya ini. Kami memberikan pesan kepada siapapun yang ingin mengotak-atik Partai Gerindra, jangan coba-coba. Karena, siapapun pihak yang akan ‘menjual’ kami akan ‘borong.’ Jadi jangan main-main,” kata Anggota Komisi VI DPR RI ini dalam pertemuan di Hotel Emersia Batusangkar, Tanahdatar.

Bahkan, Andre Rosiade berpesan kepada Dodi Hendra untuk terus fokus bekerja membangun Kabupaten Solok lebih baik. Berperan dalam tugas utama DPRD sebagai pengontrol pelaksanaan perda dan peraturan lainnya serta kebijakan pemerintah daerah, pembantukan perda dan juga penganggaran. “Jangan ragukan bagaimana Gerindra mendukung kadernya yang bertindak benar,” kata Andre.

Andre Rosiade meminta Ketua DPRD Dodi Hendra dan Ketua Fraksi Gerindra  Hafni Hafiz membangun komunikasi dengan fraksi partai lain untuk mencairkan suasana di DPRD.  Agar semua anggota DPRD bisa melaksanakan fungsinya dalam check dan balances (mengontrol dan menjaga keseimbangan) dalam pemerintahan daerah. “Kita semua mendukung semangat berdemokrasi di Kabupaten Solok,” sebut Andre.

Ketua Fraksi Gerindra Hafni Hafiz memastikan, Fraksi Gerindra tidak menyetujui adanya mosi tak percaya itu. Karena itulah, meski sempat ada anggota fraksi yang terlibat, mereka langsung mencabutnya. “Fraksi Gerindra telah mencabut mosi tak percaya itu. Kami solid mendukung ketua DPRD Solok Dodi Hendra,” katanya.


Sementara ketua DPC Gerindra Jon Firman Pandu yang juga Wakil Bupati Solok mengaku patuh dengan arahan dan keputusan partai. Apalagi, Ketua DPD Andre Rosiade langsung menggelar pertemuan dalam menyikapi persoalan ini. “Terima kasih pak ketua DPD. Sebagai kader, tentunya kami akan menjalankan perintah partai dengan baik,” katanya.

Dodi Hendra mengaku cukup kaget dengan adanya mosi tak percaya dari anggota DPRD itu. Apalagi, hal yang dikeluhkan belum terbukti dan berdasarkan asumsi atau dugaan saja. Dia pun belum bertugas lama dan tentunya belum bisa dinilai hasil kerjanya. “Kami menjalankan amanah sebagai ketua DPRD sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Tidak ada yang diabaikan,” katanya.

Sebelumnya, Dodi Hendra mendapatkan mosi tidak percaya. Setidaknya, 6 dari 8 fraksi atau 27 orang dari 35 anggota DPRD tersebut menandatangi mosi tidak. Saat ini diketahui, Fraksi PPP dan Fraksi Nasdem bersama Fraksi Gerindra tidak menyetujui mosi tak percaya. Yang menyetujui, Fraksi PAN, Fraksi Demokrat, Fraksi Golkar, Fraksi PKS dan Fraksi PDI Perjuangan-Hanura

Ketua Fraksi PPP DPRD Kabupaten Solok Dendi menilai, mosi tidak percaya yang dilayangkan sejumlah fraksi baru sebatas asumsi yang menyebut bahwa Ketua DPRD Kabupaten Solok bersikap arogan dan otoriter. PPP belum menilai secara pas dan meyakinkan kesalahan yang dilakukan Dodi Hendra sebagai ketua sehingga harus diberikan mosi tak percaya.

Salah seorang tokoh muda Kabupaten Solok Nofri yang juga melupakan alumni kampus islam di Kota Padang juga ikut memberi komentar, menurutnya ini merupakan sangat tidak perlu terjadi, pasalnyan ini akan membuat situasi Perpolitikan di kabupaten solok menjadi kacau. 

Apa bila sudah terjadi kekacauan nanti akan juga berimbas kepada masyarakat, dia juga mengatakan sosok Dodi Hendra di ibaratkan sperti seorang tokoh muda islam untuk menghancurkan kezoliman yang ada di Kabupaten solok, semoga kedepan Dodi Hendra sama hal nya dengan Imam Mahdi yang sama-sama akan menghancurkan Kezoliman.

Masih kata pemuda itu,  semoga situasi perpolitikan di Kabupaten Solok kembali normal dan Para Dewan bisa bekerja dengan fokus memperjuangkan hak aspirasi masyarakat.

Dikutip dari radarsumbar.con dan medja lainnya.



Padang-maklumat Dalam upaya pembangunan infrastruktur akses jalan di Provinvinsi Sumatra Barat, Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Direktorat Jendral Bina Marga melalui Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Satuan Kerja Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah II Provinsi Sumbar terus memberikan yang terbaik untuk masyarakat.

Proyek Preservasi ini berada di Jalan Lubuk Lasih-Surian- Padang Aro dan Batas Jambi, proyek yang bernomor : KU.
02.01/KTR.02.PPK-2.5.PJN.II/II.2021 dengan Nilai Kontrak RP. 10.351.557.000 , dalam masa pelaksanaa selama 328 hari dan Pemiliharaan 365 hari. 

Proyek Pekerjaan Preservasi Jalan Kabupaten Solok ini merupakan salah satu pelaksanaan pembangunan jalan yang dilaksanakan melalui Program Ruas Jalan Nasional. Dimana, jalan tersebut merupakan pendukung utama dalam akses jalan menuju Jambi melalui Kebupaten Solok. 

Dengan preservasi tersebut, Salah seorang warga Ari Saputra, S.Sos mengatakan "Ia mengharapkan akses jalan dari Kabupaten Solok hingga batas Jambi  dapat memberikan kenyamanan dan kelancaran bagi masyarakat, Kepada wartawan saat di temui di Kayu aro, Kab.Solok ( 17/06/2021 )

Proyek Preservasi ini akan dikerjakan selama 328 hari dan hingga saat ini masih berjalan dengan lancar tanpa ada gangguan serta kondisi jalan lintas via Kab. Solok-Kerinci Jambi pun berjalan lancar ramai.(**)


TNS
- Kabar gembira bagi masyarakat di Provinsi Sumatera Barat, khususnya di Kota Padang. Ada pemberian vaksin gratis untuk masyarakat yang dilakukan oleh Polda Sumbar selama dua hari. 


"Ayo bapak ibu yang mau vaksin Covid-19, kami (Polda Sumbar) akan mengadakan vaksinasi pada hari Sabtu tanggal 19 dan Minggu tanggal 20 Juni 2021" kata Kabiddokkes Polda Sumbar Kombes Pol drg. Lisda Cancer, M.Biotech, Kamis (17/6).


Dijelaskan, vaksinasi massal tersebut dilaksanakan didua lokasi, yakni di GOR Bulutangkis Polda Sumbar Jl. Jenderal Sudirman (samping Wisma Kemala), kemudian dilapangan Imam Bonjol depan Polsesta Padang.


"Pemberian vaksin Covid-19 merupakan salah satu upaya dari pemerintah Indonesia, untuk menciptakan kekebalan kelompok (herd immunity) dalam tubuh," ujarnya.


Maka dari itu kata Kombes Pol Lisda, untuk mendukung program pemerintah tersebut Polda Sumbar juga ikut ambil andil dalam mensukseskan vaksinasi Covid-19 kepada seluruh masyarakat. 


Sementara, Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Pol Satake Bayu Setianto, S.Ik menerangkan, pelaksanaan vaksinasi oleh Polda Sumbar ini juga dalam rangka rmemperingati HUT Bhayangkara dan Dokkes Polri ke 75 tahun 2021.


Lanjutnya, masyarakat yang bisa atau dapat dilakukan vaksin tersebut berusia 18 tahun hingga lansia.


"Kepada masyarakat yang akan di vaksin, agar mempersiapkan dan membawa foto copy KTP atau Kartu Keluarganya," ujarnya.(*)



Kabupaten Solok-- Kabupaten Solok akhir-akhir ini tengah dihebohkan oleh Mosi yang tidak percaya kepada Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Kabupaten Solok.

Surat mosi tidak percaya terhadap ketua DPRD Kabupaten Solok Dodi Hendra, yang telah ditanda tangani oleh 27 orang Anggota DPRD Kabupaten Solok lintas partai tertanggal 8 Juni 2021.

Dalam penandatangan Mosi tersebut ada 2 Fraksi yang tidak menandatangi, dua Fraksi tersebut adalah fraksi PPP dan fraksi Nasdem. 

Menanggapi terkait Mosi tersebut, media mencoba menelusuri pada fraksi PPP yang tidal ikut menandatangi, "Dendi mengatakan bahwa PPP tidak ikut menandatangu Mosi tidak percaya kepada kepada Ketua DPRD Kabupaten Solok Dodi Hendra", tegasnya pada wartawan Kamis, (17/6/2021) malam. 

Masih kata Dendi, Apa bila ada keselahan secara tertulis dari ketua DPRD dan ada bukti bersalah secara hukum maka wajar untuk di Mosi tidak percaya. 

Kalau memosi tidak percaya kepada ketua DPRD Kabupaten solok hanya berdasarkan Asumsi dan berdasarkan Persepsi. Maka tidak bisa dibuktikan kesalahan ketua DPRD Kabupaten Solok tersebut, jelasnya. 

Dengan alasan itu fraksi PPP tidak ikut menandatangi Mosi tersebut, fraksi PPP berjumlah 3 orang dan sepakat tidak ikut menandatangi Mosi tersebut, tutupnya. (SRP) 


WISATASUMBAR
-Alhamdulillah saya sekarang justru merasa kaya setelah kehilangan segala segalanya khususnya harta benda. Setelah mulai sehat dan mulai bersahabat dengan media dan dunia maya saya banyak mengaggumi tokoh - tokoh muda pariwisata diIndonesia dengan kreativitas dan segmen khusus market pariwisata yang digarapnya tapi setelah kenal mereka justru terinspirasi dan berani mulai berbisnis pariwisata setelah membaca profile - profile tentang saya dimedia. Bahkan ada salah satu yang sudah menjadi top operator dunia yang khusus menggarap premium market dan mempunyai kantor di Singapura, Jakarta dan Bali. Duh...sungguh luar biasa! Saya baru tahu setelah beberapa bulan yang lalu dia tiba - tiba dia menelpon saya dan meminta saya khusus untuk menjadi pembicara untuk even webinarnya untuk partner - partner dia diEropah. Duh begitu bangganya!


Ada juga anak muda setelah termotivasi ketika membaca salah satu profile tentang saya dimedia dia langsung pulang kampung dan membangun nagarinya Nyarai Lubuk Alung - Sumatera Barat sebagai destinasi pariwisata. Aksinya yang luar biasa dengan mengajak pemuda - pemuda yang dulunya para pelaku Illegal lodging sekarang justru menjaga alam. Dan aksinya akhirnya mendapat pengakuan international dengan penghargaan yang dia dapat dari European Outdoor Conservation Association (EOCA). Nomor 1 dunia!


Bahkan salah satu orang terdekat saya yang begitu gigih berjuang bersama telah mendapat penghargaan juga " Award of Excellent " dari UNESCO atas usahanya dalam memperkenalkan songket Minangkabau kepada dunia.


Dan beberapa dari mereka sudah mendapatkan penghargaan Kalpataru karena aksi lingkungan dan pariwisata yang digarapnya.


Bahkan sebulan yang lalu ketika Shasami (sarapan sambil silaturahmi) dengan seorang sahabat saya yang sedang menjabat kepala dinas pariwisata Sumbar Dia bilang bahwa dia bersama Wagub Sumbar melakukan melakukan studi banding kesalah satu top destinasi dunia sekarang yaitu Labuan Bajo yang terkenal denganfauna yang eksotiknya yaitu Komodo.


Dan mereka dihandle oleh satu top tour operator disana. Sangat muda dan masih berusia 27 tahun. Pengusaha pariwisata yang sangat sukses untuk ukuran seusianya dan sudah mempunyai 4 kapal pesiar!


Dan yang membuat kaget kepala dinas ketika pengusaha muda tersebut menyebutkan bahwa dia berkecimpung didunia pariwisata karena terinspirasi setelah membaca profile tentang seorang Ridwan Tulus!


"Ridwan Tulus??" Tanya kadis heran. Bahkan sang wagub Sumbar sendiri bertanya siapa Ridwan Tulus karena beliau tidak mengenalnya!


Mendengar cerita sobat saya tersebut saya jadi merasa sangat kaya. Ternyata masih ada juga gunanya saya hidup didunia !


Seorang Mulyandri yang luar biasa!


Alhamdulillah ternyata perjalanan hidup saya tidak terlalu sia - sia. Banyak akhirnya anak muda diSumbar sendiri dan Indonesia yang mengikuti " Jejak - Jejak TULUS " dan akhirnya ikut berjuang bersama menciptakan Green Tourism Destination didaerahnya masing - masing.


Alhamdulillah selama perjalanan kehidupan saya ternyata banyak menginspirasi banyak orang. Khususnya didunia pariwisata dan training. Dan hebat serta luar biasanya seorang Andrie (panggilannya) dia bisa memotivasi saya untuk terjun lagi kedunia pariwisata setelah semenjak 2009 saya melupakannya!


Siap Jadi Sopir!


Perkenalan saya pertama kali dengan beliau sekitar tahun 2011 ketika tiba - tiba dia menelpon saya dan mengatakan ingin bertemu saya dan belajar tentang pariwisata. Mendengar kata pariwisata pada saat itu saya tidak menggubrisnya. Saya tidak lagi memikirkan bisnis pada saat itu. Dan permintaan pertemuannya saya tolak. Tapi sepertinya penolakan tersebut tidak membuatnya jera. Dia selalu menelpon saya berulang. Berulang - rulang !..Akhirnya kegigihanya membuat saya kalah. Saya mengabulkan permintaannya untuk bertemu dan mengajaknya Shasami.


Memulai lagi Kebiasaan Shasami


Salah satu kebiasaan saya sebelumnya yang tidak saya lakukan lagi ketika sakit adalah Shasami.


Shasami singkatan dari Sarapan sambil silaturahmi. 

Saya biasanya mengajak sarapan teman - teman, orang dekat dan orang yang membutuhkan. Lapau dan warung kopi bukan tempat biasa buat saya bahkan seperti "Kampus Alam" karena disana saya bisa belajar banyak hal. Belajar mengenal kharakter banyak orang dari level bawah sampai atas. Belajar etika, komunikasi dan bahkan bisnis. Bahkan Lapau atau Warung Kopi sudah seperti kantor buat saya. Makanya saya membuat konsep bisnis sendiri " Alam Takambang Jadi Kantua " plesetan dari falsafah Minangkabau " Alam Takambang Jadi Guru "


Dan biasanya saya saya sarapan setiap paginya di 4 tempat berbeda tergantung dari keinginan sarapan pagi itu dan bertemu dengan siapa.


Dan biasanya disatu tempat saya order makanan dan minuman khusus ala saya dan selalu duduk ditempat yang sama sehingga kalau saya masuk kewarung tersebut waiter langsung teriak " Pak Ridwan ya...biasa!".


Dan semenjak saya sakit saya tidak dibolehkan lagi oleh dokter dan khususnya istri untuk membawa mobil sendiri. Dan karena kasihan melihat istri yang selalu mengantar saya Shasami akhirnya saya putuskan membuat aksi sendiri " No Plan Trip !"


Keisengan saya adalah suka membuat istilah sendiri. Contoh ketika hijrah tahun 2007 saya menyebut diri sendiri sebagai " Assistant Garin " yang kalau ditanya ke orang Minang mungkin dia mengerti. Dan ketika menyebut pekerjaan saya sebagai Tour Designer yang bagi orang pariwisata sendiri istilah itu masih awam, Life Experience Tourism, Green Tourism Destination, Sotopreunership ( social tourism ) dan lain - lain.


No Plan Trip adalah kebiasaan baru saya karena saya suka jalan kaki. Dan juga dokter melarang saya olah raga berat. Dan kebetulan dulu saya aktif diorganisasi jalan kaki dengan mendirikan IndonesiaWalks. Bahkan saya pernah jalan kaki sepanjang 400 KM mengelilingi Pulau Kyusu - Jepang dan tertulis dalam sebuah buku " Kyusu Romance Walking ". Dan bahkan yang lebih luar biasa lagi saya pernah diberi kehormatan membuka even jalan kaki terbesar didunia " Tokyo 3 Days Walks " oleh Japan Walking Association (JWA) pada Novermber 2002 dan menjadi presiden jalan kaki termuda didunia di International Marching Leaque (IML). Dan kalau tidak salah satu - satunya presiden yang non jendral karena rata - rata pemimpin asosiasi jalan kaki adalah para jendral!


No Plan Trip bukan jalan kaki biasa. Saya biasa memulai jalan kaki start dari rumah sekitar jam 6 pagi untuk menuju ketempat Shasami yang saya ingini pada pagi itu. Dan sebagai tantangan saya selalu coba rute jalan kaki yang berbeda setiap hari untuk menjadi tantangan buat saya sekaligus mencari inspirasi. Karena saya pernah membaca " If you walk, you can see the color of wind! ".


Dan saat berjalan apabila menemukan kaca atau paku dijalan saya coba buang ketempat yang aman. Begitu juga sampah! Bahkan diawal tahun 2000an saya malah mengajak wisatawan untuk melakukannya dengan program " Clean The City by Walking serta Clean the Beach by Walking " yang saya rancang khusus karena rasa kecewa saya. Karena semenjak Kota Padang tidak dipimpin lagi oleh bapak Syahrul Ujud kota Padang tidak lagi mendapat gelar kota terbersih se Indonesia. Sebetulnya program ini sentilan buat pemimpin dan warga kota orang mau datang kesini untuk memungut sampah..bayar lagi! Tapi lucunya wisatawan saya senang karena merasa turut menyelamatkan lingkungan!


Saya mengajak Andrie pertama kali Shasami disebuah warkop diNipah atau kawasan pecinan dan ingin tahu tentang dia lebih dalam dan kenapa dia ingin belajar pariwisata dari saya.


Junior Saya di STBA Prayoga


Dia bercerita bahwa dia adalah junior saya dikampus. Tapi dia tidak pernah bertemu saya waktu dikampus walaupun dia banyak kenal dan berteman dengan teman - teman saya yang seangkatan dengan saya.


Setelah selesai kuliah dia pergi merantau keBali untuk bermaksud mencari kerja sebagai pemandu wisata atau guide karena dia menguasai bahasa Inggris.


Waktu dia diBali dia tinggal kos ditempat teman - temannya yang seangkatan dengan saya yang sudah datang duluan kesana. Rata - rata pekerjaan mereka sebagai freelance guide dan kerja serabutan apa saja yang bisa menghasilkan income. Tapi kebanyakan mereka berprofesi sebagai guide liar karena belum terdaftar dan tidak memiliki guide license.


Sudah Mendapatkan Bantuan Dari Saya Jauh Sebelum Dia Mengenal Saya.


Waktu dia diBali dia bersama kawan - kawan yang seangkatan dengan saya mengalami kehidupan yang cukup berat karena ada peraturan baru dari dinas pariwisata disana bahwa setiap guide disana harus memiliki license dan license diberikan khusus hanya kepada penduduk lokal. Kehidupan mereka semakin berat karena selalu ada razia dan bagi guide liar akan ditangkap. Cukup lama mereka harus sarapan pagi dengan secangkir kopi dan bakwan. Begitu juga dengan makan siang dan makan malamnya karena sudah tidak mempunyai penghasilan.


Seniornya mulai menghubungi teman - temanya yang sudah dianggap sukses. Dan sedihnya hampir semua menolak dengan alasan baru beli rumah atau mobil. Ada saja alasannya. Tapi ketika seniornya menghubungi saya saya langsung mentransfernya yang membuat mereka selamat juga makannya untuk beberapa lama. Tapi waktu itu dia tetap belum mengenal saya.


Setelah dia merasa gagal diBali akhirnya dia pindah keLombok. Dan tak lama kemudian dia dapat pekerjaan disebuah hotel berbintang disana.


Waktu bekerja dihotel dia banyak melayani dan membantu tamu - tamunya orang asing yang bekerja diNGO Internasional. Salah satu pimpinan NGO dari Swiss sangat senang sekali dengan Andrie dan akhirnya menawarkan dia untuk bekerja diNGO tersebut dengan gaji dan pekerjaan yang lebih menyenangkan. Sampai akhirnya dia memegang posisi yang cukup penting dibagian logistik di NGO tersebut.


Membaca Profile Tentang Saya diKompas


Ketika sekitar tahun 2003 dia membaca sosok tentang saya dikoran Kompas dengan judul " Ridwan Tulus Bisnis Wisata Jalan Kakinya Mendunia ". Dan disana tertulis tamatan STBA Prayoga tahun 1995 yang berarti sama dengan senior - seniornya diBali pada saat itu. Dia kaget karena ternyata ada juga alumni kampusnya yang sudah mempunyai reputasi internasional. Dan dia sangat senang membacanya karena mempunyai perusahaan tour adalah mimpinya.


Dia langsung menelpon seniornya diBali perihal berita saya diKompas dan menanyakan apakah seniornya tersebut mengenal saya.


" Lo itukan orang yang dulu membantu dan menyelamatkan kita ketika menghadapi masa sulit diBali dulu " jawab seniornya yang membuat dia ternganga.


Akhirnya karena tertarik dengan ide dan program wisata yang saya kembangkan dia mengumpulkan berita - berita tentang saya baik dimedia cetak maupun internet dan mengklippingnya. Dia sangat tertarik sekali dengan ide - ide saya tentang Life Experience Tourism, Green Tourism dan Social Tourism dan berniat memiliki perusahaan yang sama.


Akhirnya setelah cukup lama berkecimpung didunia NGO dia akhirnya memutuskan mempunyai tour operator operator sendiri. Dia akan mencari saya dan yakin bahwa saya akan mau mengajarnya tentang pariwisata. Dan lucunya ayahnya juga menawari hal yang sama ketika dia mengatakan keinginan yang kuat untuk terjun kedunia pariwisata. " Carilah orang ini kalau memang ingin terjun kedunia pariwisata !" Kata ayahnya sambil menyodorkan salah satu media nasional yang sosok saya ada didalamnya.


Sebelum memutuskan resign dari perusahaan ngo yang menggajinya sekitar 40 juta sebulannya, dia sebelumnya pernah mendata

lebih dari 1.000-an perusahaan biro perjalanan wisata dari berbagai propinsi di Indonesia dia melihat suatu

kecenderungan kesamaan program (copy paste dalam istilah IT).

Tidak ada kreativitas, sehingga bingung

menentukan siapa yang harus dipelajari karena tidak jelas siapa yang memulai program tersebut, takut belajar

bukan dari sumber yang tepat.

Dan dia menyadari sepenuhnya dunia pariwisata tersebut merupakan suatu usaha yang sangat banyak

variasinya karena secara logika setiap orang akan mempunyai minat yang berbeda. Akhirnya perbedaan yang

dicari tersebut berujung pada program yang diusung Sumatra and Beyond, warna-warni pelangi yang dia

sukai terlihat di sini.

Ternyata tidak warna saja yang ditemui, tetapi juga cara memandang warna tersebut yang sangat unik

yang akhirnya menghasilkan kombinasi warna warni yang mengagumkan.


Makanya setelah dia tahu tentang program - program wisata yang saya garap banyak sekali manfaatnya bukan saja buat wisatawan tapi juga didestinasi yang saya kembangkan dia akhirnya dia nekat untuk resign dan mendirikan perusahaan sendiri dengan nama Malala Tours Indonesia dan dia memohon kepada saya untuk bersedia berbagi ilmu dengannya. Dan dia malah mengatakan siap menjadi sopir saya asal saya mau menerima dan berbagi ilmu dengan dia sambil melihatkan album kumpulan berita tentang saya baik dimedia nasional dan internasional yang telah dikumpulkan cukup lama setelah mengenal saya.


Saya begitu terpaku melihat keinginan yang keras dan tekat yang luar biasa sehingga saya memutuskan untuk menerima dan berjanji dalam hati untuk memberi seluruh ilmu yang saya punya kepada dia walaupun tidak seberapa.


Seorang Tour Operator yang Mantap adalah Seorang Sutradara yang Hebat!


Saya yang semenjak 2009 mengalami perjalanan hidup yang aneh. Apa yang saya suka sebelumnya menjadi tidak suka.  tidak lagi memikirkan bisnis apalagi pariwisata. Tapi dia terus bersikukuh dan memotivasi saya. Ada saja cara yang dilakukannya.


Melihat kegigihan dan sikap membantu yang luar biasa dan komitmen awal yang diucapkan bahwa dia siap jadi sopir atau jadi apapun asal dia bisa belajar dan terlibat diperusahaan dan organisasi yang saya punya membuat saya jadi simpatik.


Bahkan saya mulai melibatkan dia disetiap program baik tour maupun training yang sedang kita handle.


Seperti kebiasaan saya selalu mengajak terjun langsung orang - orang yang ingin belajar. Praktek langsung dulu baru teori.Dan lucunya orang belajar kita bayar walaupun sebagian mereka sudah punya perusahaan sendiri. Dan bagi yang belum punya setelah saya lihat dia menguasai saya suruh dia bikin perusahaan sendiri bahkan saya bantu untuk modal awalnya. Makanya salah satu wartawan di Koran Kompas Ingki Rinaldi membuat tulisan dimedianya " Gilanya seorang Ridwan Tulus kompetitor sendiri diajarinya bahkan dimodali !"


Andri saya libatkan pertama kali di Incentive Program sebuah program pariwisata khusus untuk perusahaan - perusahaan dan organisasi. Pertama saya suruh sebagai penonton dan pembantu dilapangan.

Kebetulan program kita yang dirancang khusus untuk Incentive Market " TAFT AND GREEN PROGRAM " sangat diminati banyak perusahaan. Banyak sekali perusahaan multi nasional dan internasional yang tertarik untuk ikut walaupun harga kita cukup mahal dibanding perusahaan - perusahaan jasa serupa diIndonesia karena penggarapannya yang sungguh jauh berbeda. TAFT adalah singkatan dari Tour And Fun Training. Ini adalah satu program yang sangat komplit karena disamping tour mereka juga mendapatkan training untuk leadership, teamwork, communication dan solving problem yang sangat dibutuhkan oleh setiap perusahaan. Bahkan mereka sekaligus ikut aksi peduli lingkungan " Green Action ". 

Andri dengan sigapnya selalu melaksanakan setiap tugas yang diberikan dengan baik. Dan dia selalu menjaga amanah yang saya berikan. Dan lebih seru lagi perjalanan mereka dengan kami diliput media nasional karena mempunyai nilai berita. Jadi dengan mengikuti program ini juga menghemat biaya publikasi suatu perusahaan.


Setelah saya lihat dia cukup menguasai dibidang Incentive Tour saya suruh dia lagi untuk terjun kedunia Study Tour yang juga salah satu keahlian saya. Kebetulan program wisata kami yang saya rancang khusus untuk sekolah seperti " Sumatra a Journey of Discovery ", " Experiential Learning in Minangkabau " banyak diminati oleh sekolah - sekolah internasional bahkan beberapa sekolah terbaik di Inggris seperti Erias High School, Canterbury College telah menjadikan program tersebut menjadi program tahunan mereka. Dan salah satu sekolah di Jakarta Mentari Intercultural School (MIS) telah 10 tahun bekerjasama karena nilai dari program yang kami design khusus buat sekolah tersebut.


Saya terus memantaunya walaupun kadang saya tidak ikut kelapangan. Saya melihat dia sangat kuat dibidang leadership, logistik dan budgetting. Dan juga salah satu keahlian dia ternyata dia seorang penulis yang hebat yang bisa memotivasi saya dan makannya tulisan dia tentang saya dengan judul " SOTOpreunership Ala Ridwan Tulus " saya masukan kedalam salah satu kata pengantar. Sebuah tulisan yang membuat saya ingin berbuat lebih baik lagi untuk kepariwisataan Indonesia dan dunia.


Makanya setelah melihatkan komitmen nya yang luar biasa saya mulai memberi tanggung jawab yang lebih besar yaitu sebagai Project Officer dan bahkan menjadi orang kedua saya baik diperusahaan dan Green Tourism Institute. Saya betul - betul memberikan seluruh ilmu yang saya punya dan falsafah dibalik semua kegiatan yang saya rancang.


Jadilah Merah Diantara Putih.


Saya mulai mengajarkan eksistensi kepadanya bagaimana membuat sesuatu yang berbeda dan bermakna disetiap program. Bagaimana membuat program wisata atau training yang disesuaikan dengan kharakter dan interest dari setiap calon klien. Jadi kita harus tahu dulu siapa calon client kita sebelum mendesign programnya. Bagaimana bersaing lebih sehat dengan kompetitor tanpa memburukannya tapi malah mengangkat nama kompetitor sesuai dengan cerita saya juga dibuku ini dengan judul " Marketing Kopi Ala Ridwan Tulus. Dan hal - hal lain yang sangat dibutuhkan sebelum membuat program.


Dan saya selalu mengingatkan kepadanya " If you want to be seen by people you must be red in the plenty of white !". Menjadi berbeda ! Sehingga tidak terjebak dengan para kompetitor lainnya dan perang harga!


You must Know Who is your Client !


Salah satu kelemahan kepariwisataan di Indonesia selain penggarapan program wisatanya adalah pemandu wisata atau yang dikenal sebagai guide. Padahal mereka memegang peranan yang sangat penting dalam dunia kepariwisataan. Sangat penting sekali!


Andri betul - betul saya ajarkan bagaimana menjadi guide yang baik yang sangat menguasai program dan destinasi serta kaya akan narasi.


Waktu itu saya mendapatkan request by email dari Mary Connors President Textyle Art Council of Amerika yang mana dia mengatakan bahwa dia membaca salah satu profile saya dimedia Amerika dan tertarik untuk berkunjung ke Indonesia untuk para membernya sekitar 20 orang. Dan dia minta program wisata khusus yaitu khusus tekstil !


Ini merupakan tantangan baru buat saya karena selama ini belum pernah menggarap wisata khusus untuk pecinta tekstil dunia. Karena saya selalu mencoba bagaimana setiap program yang saya design betul - betul menjadi program yang terbaik bagi yang menggunakan jasa kita.


Saya langsung membicarakan hal ini dengan Andri dan minta dia untuk membuat program ini bersama. Ini tantangan yang menarik buat dia bagaimana dari proses awal sampai akhir sebuah perjalanan wisata. Mulai dari rancangan pembuatan sebuah program sesuai dengan keinginan clients,  mulai menentukan destinasi, akomodasi yang digunakan, kendaraan yang digunakan, makanan yang disajikan, expert yang digunakan mulai dari pemandu lokal dan laiinya. Masalah pertimbangan safety dari sebuah perjalanan dan lainya.


Dan disetiap program yang kami design kami selalu juga  memasukan unsur Green Tourism tentang bagaimana mereka terlibat langsung dalam aksi protect the cultures, protect the natures, enpower and bring benefit for local people serta ikut juga dalam aksi support conservation. Karena inilah yang membuat kami berbeda dibanding tour operator dan lembaga training yang ada. Kami menjual pengalaman hidup dan kami yakin seumur hidupnya belum tentu mendapatkan pengalaman tersebut ! Makanya setiap tamu yang pernah ikut dengan program kami merupakan pengalaman yang tak terlupakan yang membuatnya ingin kembali dan kembali.


Kami langsung mempelajari profile tentang Textyle Art Council Amerika tersebut. Ternyata mereka sudah keliling dunia untuk melakukan perjalanan tentang tekstil dengan para membernya. Tapi belum pernah ke Asia Tenggara apalagi Indonesia! Dan ini suatu tantangan yang luar biasa karena saya suka tantangan!


Melihat bahwa mereka sudah rutin setiap tahunnya melakukan perjalanan kebeberapa negara lainnya saya langsung menanyakan kepada Mary selama perjalanannya keliling dunia mana program yang terbaik menurut dia, negara mana, berapa trip paling lama dan dan apa unggulan dari program tersebut dari yang lain. Serta hal lainnya tentang perjalanan mereka. Karena saya bilang bahwa saya ingin mempelajarinya supaya kami bisa menawarkan program yang lebih baik.


Dan dia menjelaskan semuanya dengan baik. Dan dia mengatakan bahwa program yang paling baik menurut dia sampai saat ini adalah Machu picchu - Peru. Karena disamping tour operatornya sangat profesional alam dan budayanya juga. Dan program mereka paling lama 12 hari.


Setelah mendapat informasi tersebut saya menantang Andrie untuk bisa membuat program yang lebih bagus.


Dan seperti biasa saya selalu meminta kepada klien setelah mendapat informasi yang cukup dari mereka dengan mengatakan " Give me a week !" untuk mendesign program khusus buat mereka. Itu salah satu ciri khas saya dalam bidding. Tapi biasanya dalam paling lama 4 hari saya sudah mengirimkan programnya.


24 Days Textile Odyssey ( Meet the Maker )


Akhirnya sebelum hari ke 4 kami sudah mengirim programnya dengan 2 alternatif. Program 14 hari dan 24 hari. Program 14 hari khusus di Sumut dan Sumbar saja dan program 24 hari untuk Jawa dan Sumatera. Dalam program yang kami beri judul " Textile Odissey - Meet the Maker para peserta akan bertemu langsung dengan local expert yang kadang tidak diketahui umum tapi karyanya sudah mendunia. Bahkan beberapa kolektor seni dunia ternama sudah mengkoleksi karyanya. Kadang luput diperhatikan pemerintah walaupun hidupnya terlunta - lunta.


Dan didalam program tersebut kami melibatkannya dan memberikan reward dan donasi yang diberikan langsung nanti oleh tamu. Sebagai pancingan. Kadang tamu juga akhirnya ikut menambah dengan sukarela. Tanpa paksa.


Salah satu tokoh yang kami angkat pada saat itu adalah Nanda Wirawan. Seorang anak muda yang diSumbar sendiri tidak dikenal orang tapi karya Songketnya sudah mendapat penghargaan dunia. Award of Excellent dari UNESCO. Dan bahkan salah satu karyanya sudah dipajang di musium Amerika.


Akhirnya setelah dikirim mereka langsung memilih program yang 24 hari dan itu merupakan program terpanjang mereka sampai saat ini. 


Dan begitu dia mengirim nama - nama peserta kami cukup kaget karena banyak orang ternama didalamnya termasuk salah satu fotographer top dunia.


Alhamdulillah program tersebut berjalan dengan lancarnya. Dan tidak sampai seminggu setelah acara Mary langsung mengirim email ucapan terima kasihnya karena mendapat pengalaman dan momen yang sangat berharga.


Dan dia juga mengatakan bahwa semenjak 1992 melakukan perjalananan keberbagai negara Andrie adalah guide terbaiknya dan begitu juga dengan programnya.


Terima kasih Andrie. Kau begitu membuatku bangga. Dan yang lebih luar biasa lagi kau bisa memotivasi saya untuk kembali lagi berbuat untuk pariwisata Indonesia.


Ayo bersama kita wujudkan Indonesia sebagai Green Tourism Destination yang insyaallah bisa menjadi solusi pariwisata dunia!


Padang – Setelah sukses menyelenggarakan vaksinasi Covid19 tahap I, Perumda Air Minum Kota Padang bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Kota Padang kembali mengadakan penyuntikan vaksinasi ke II kepada seluruh karyawan/ti pagi ini, bertempat di Truntum Hotel Padang,Kamis(17/6/21).

Tercatat sebanyak kurang lebih +/- 500 orang yang terdiri dari seluruh elemen meliputi Direksi, Manajer, Asmen, SPV, Pegawai, Pegawai Kontrak, Satgas, dan Outsourcing dilingkungan Perumda Air Minum Kota Padang yang mendapatkan vaksinasi ke 2. 

Wali Kota Padang, Hendri Septa, berkesempatan hadir dan meninjau langsung pelaksanaan vaksinasi ke 2 ini didampingi oleh jajaran direksi Perumda AM Kota Padang. Beliau juga memantau pelaksanaan protokol kesehatan yang diterapkan oleh seluruh peserta selama pelaksanaan acara vaksinasi. Harapannya, vaksinasi yang diberikan kepada karyawan/ti Perumda AM Kota Padang dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, khususnya warga Kota Padang dan membantu dalam mensukseskan program pemerintah terkait vaksinasi ini.

Pelaksanaan vaksinasi ke II ini didukung oleh 4 tim vaksinator yang berasal dari Puskesmas Pemancungan, Puskesmas Nanggalo, Puskesmas Padang Pasir dan Puskesmas Seberang Padang.

Direktur Utama Perumda Air Minum Kota Padang, Hendra Pebrizal berharap dengan dilaksanakannya vaksinasi dosis kedua ini, pencegahan dari penyebaran covid19 dapat teratasi, dimulai dari lingkungan kerja sehingga seluruh karyawan/ti dapat melaksanakan tugasnya sebagai pelayanan masyarakat dalam pendistribusian air bersih bisa berjalan maksimal.

“Semoga dengan pelaksanaan vaksinasi ke 2 ini, mampu menanggulangi penyebaran Covid19 di Kota Padang dan dilingkungan Perumda Air Minum Kota Padang khususnya,”pungkas Dirut.

“Jaga kesehatan, pakai masker dan rajinlah mencuci tangan dengan air mengalir”.(*)


Padang – Pagi ini, sekitar pukul 9 Wib, Dirut Perumda AM Kota Padang, Hendra Pebrizal didampingi oleh Dirum Afrizal Kuning dan Dirtek Andri Satria serta beberapa pejabat struktural dilingkungan Perumda Air Minum Kota Padang, kembali melakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Bedah Rumah yang ke 3 (tiga) untuk salah seorang warga yang berada disekitar sumber air Perumda, di Intake Kampung Koto. Bedah rumah ini terlaksana dari zakat karyawan/ti yang sebagiannya telah disetorkan ke Badan Amil Zakat Kota Padang.

Bedah rumah ini dijadwalkan akan rampung dalam waktu kurang dari 1 (satu ) bulan. Dengan harapan menjelang Hari Raya Idul Adha pada tangal 20 bulan depan, pembangunan rumah ini telah selesai dan dapat segera dimanfaatkan oleh keluarga yang mendapatkan program bantuan Bedah Rumah Perumda Air Minum Kota Padang. Adalah Bapak Almiwandri, yang sehari-harinya bekerja serabutan begitu terharu mendapatkan bantuan bedah rumah ini. 

Dalam sambutannya, Direktur Utama Perumda AM Kota Padang, Hendra Pebrizal mengatakan, hal ini adalah bagian dari mensukseskan program Pemerintah Kota Padang. Selain itu, program bedah rumah ini juga menjadi agenda rutin bagi Perumda Air Minum Kota Padang dalam memberikan kepedulian dan perhatian kepada masyarakat yang membutuhkan, dan berharap dukungan dari semua pihak agar Perumda AM Kota Padang tetap bisa memberikan yang terbaik bagi masyarakat Kota Padang. Semoga dalam waktu 3 minggu ke depan, tepatnya sebelum Hari Raya Idul Adha, rumah ini sudah siap dibangun dan bermanfaat bagi Bapak Almiwandri dan keluarga.

“Selamat kepada Bapak Almiwandri dan keluarga, semoga bermanfaat, disyukuri, dijaga dan dirawat, kalau ada yang belum sempurna, semoga dapat disempurnakan sendiri nantinya,” ujar dirut. (Rell)


Padang-maklumat  Ditengah-tengah situasi pandemi dimana pelemahan ekonomi akibat pandemi ini, pemerintah  menyiapkan kerangka kebijakan perpajakan, di antaranya usulan perubahan pengaturan PPN terhadap Jasa pendidikan, Jasa medis dan sembako.

Satu tahun sudah pendidikan kita terkubur pandemi, tenaga pendidikan tak jadi PNS, siswa tak peroleh KIP/PIP, menjelang PTM bulan juli sekolah malah akan  dikenakan PPN. hal ini tentu bukan kabar menggembirakan bagi orang tua, pengenaan PPN pada sekolah berarti akan ada tambahan biaya untuk sekolah yang artinya biaya sekolah akan tambah mahal dan Pengenaan PPN ini berpotensi berimbas serius terhadap jasa pendidikan, karena pajak ini oleh lembaga pendidikan akan di bebankan kepada wali murid dan biaya pendidikan akan menjadi tinggi.

Pemerintah mengenakan pajak pertambahan nilai( PPN ) terhadap jasa pendidikan  melalui revisi undang-undang no 6 Tahun 1983 tentang ketentuan umun dan tata cara perpajakan( RUU KUP).

Ketua komisi X Syaiful Huda angkat bicara soal PPN terhadap Jasa pendidikan ini “ Kami memahami jika 85 % pendapatan negara tergantung pada sektor pajak, kendati demikian pemerintah harusnya berhati-hati untuk memasukan sektor pendidikan sebagai obyek pajak ( #Post@DPWpkbjabar)
Agar tidak menjadi polemik dan kontra produktif, komisi X mengharapkan penjelasan pemerintah khususnya kementrian keuangan atas isu ini.”tukasnya.

Dan juga ia memberikan alternatif kalaupun ada potensi pendapatan negara yang didapatkan dari sektor pendidikan, maka outputnya juga untuk pendidikan, sistem universal service obligation akan lebih tepat. Melalui sistem itu, sekolah sekolah yang di pandang mapan akan membantu sekolah yang kurang mapan, istilahny dari pendidikan untuk pendidikan.ujar Syaiful Huda( ketua komisi X DPR-RI F-PKB. ( R )


Padang-maklumatnews.co.id- Meterial berupa cangkang yang berasal dari Buah Sawit (siap olah ) yang di angkut menggunakan kendaraan yang melebihi muatan( overload ) berserakan di sepanjang Jalan jalur By pass Lubuk minturun.

Sejumlah masyarakat pengguna jalan khususnya masyarakat yang berada di sepanjang jalur tersebut mengeluhkan adanya tumpahan material tersebut karna membuat jalanan menjadi licin. Meterial yang berserakan tersebut membuat pengguna jalan terpeleset.

Menurut salah seorang warga yang enggan disebutkan namanya mengatakan kepada tim wartawan www.maklumatnews.co.id, "sudah ada 2 pengguna jalan yang tergelincir saat melakukan pengereman di simp.4 By Pass karna tumpahan cangkang tersebut.

Masih kata warga itu juga mengungkapkan berharap pihak terkait (pelaku usaha ) juga lebih memperhatikan terhadap pengguna jalan lain dengan lebih mengontrol muatan dari kendaraan pengangkut.

Lanjut warga juga meminta perhatian dari pelaku usaha atau DLH pemerintah kota padang agar dapat menindak lanjuti hal ini, karna memang untuk saat ini belum ada korban luka-luka ataupun korban jiwa tetapi apabila ini dibiarkan di khawatirkan nantinya akan terjadi hal yang tidak diinginkan "terangnya"

Dari pantauwan awak media Hingga hari selasa ( 15/06/2021 )  tumpahan material di simp. 4 dan sepanjang Jalan By pass Lubuk Minturun, Koto Tangah, kota padang  tersebut masih terdapat tumpahan dari cangkang tersebut.

Hingga saat ini pihak media terus berupaya mencari pelaku usaha untuk diminta keterangan atas tumpahan Cangkang yang ada di Jalan By Pass Lubuk Minturun tersebut.(R) 



Padang-  Operasi gabungan Polda Sumbar,Balai besar TNKS, Dan Tim Penyidik Sporch Brigade Harimau Jambi seksi wilayah II BPPHLHK Sumatera Menangkap terduga Pelaku tindak pidana penggunaan kawasan hutan secara tidak Sah di jorong Pancuran Tujuah( Deda Bangun Rejo ) Nagari Lubuk Gadang selatan kecamatan sangir Kabupaten Solok selatan.

Kabid Humas Polda Sumbar Kombes pol Satake Bayu Setianto, S.IK dalam release nya mengatakan operasi gabungan polda sumbar, Balai Besar TNKS dengan Gakkum wilayah sumatera pada tanggal 2-3 juni 2021 melakukan penangkapan terhadap 4 orang masyarakat nagari lubuk gadang selatan kecamatan sangir sebagai upaya menghentikan aktifitas pengrusakan kawasan TNKS.

"Sebanyak empat orang pelaku tersebut yakni ER, Roh, Su dan RN, sedangkan Aktor utama dalam penggunaan kawasan hutan secara tidak sah tersebut adalah Roh, Su, Rn serta Er sebagai suruhan", jelasnya. 

Masih kata dia,  Sebagai barang bukti petugas menyita 3 buah hand spayer, 5 bilah parang, 3 unit chain saw(mesin gergaji rantai ), 4 polibag tanaman, 1 unit genset.

Sebelum adanya penangkapan ini pihak TNKS sudah melakukan upaya upaya pendekatan serta larangan di lokasi kepada pelaku tetapi tidak di indahkan. Oleh karna itu kepala BTPN wilayah II sumatera barat ( Ahmad Darwis ) memimpin tim gabungan dan menjelaskan semua temuan dan barang bukti untuk selanjutnya diserahkan ke penyidik Gakkum wilayah sumatera untuk dilakukan proses lebih lanjut, katanya. 

Untuk tindak pidana pengunaan kawasan hutan secara tidak sah ini pelaku dikenakan pasal 36 angka 19 ayat (2) Jo pasal 36 angka 17 ayat(2) huruf a UU RI No 11 Tahun 2020 Tentang cipta kerja Jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP dengan hukuman maksimal 10 Th Penjara, papar Satake.(Ridwan) 


Padang – Sistem pengolahan sumber air bersih pada hotel sangatlah penting. Karena supply air bersih pada hotel digunakan untuk mendukung berbagai kebutuhan hotel. Direktur Teknik Perumda Air Minum Kota Padang, Andri Satria, meninjau langsung pembangunan Hotel Santika di jalan A. Yani sore ini, Senin 14 Juni 2021.

Kedatangan Dirtek pada proyek pembangunan hotel ini bertujuan untuk melihat langsung kesiapan reservoar hotel yang akan digunakan sebagai penampung air bersih yang akan disupply oleh Perumda AM Kota Padang.

Dalam kunjungan lapangan ini, Dirtek didampingi juga oleh Manager Perencanaan, Dessy Trianita, Manager Distribusi Tomi Wirawan dan Asmen Analisa Jaringan, Jamaris. Kedatangan Dirtek dan rombongan langsung disambut oleh Owner hotel, Bapak Edo. Bersama beliau, rombongan langsung dibawa untuk mengelilingi lokasi dan tentunya melihat langsung ukuran reservoar yang sedang dipersiapkan untuk menampung supply air bersih dari Perumda AM Kota Padang.

Dalam keterangannya, Dirtek menyampaikan bahwa saat ini Perumda AM Kota Padang telah memetakan beberapa daerah termasuk Santika Hotel guna memastikan kelancaran pendistribusian air berjalan maksimal tanpa kendala. Untuk kapasitas reservoir Santika yang berukuran besar, inshaAllah Perumda AM Kota Padang siap memberikan layanan air bersih secara maksimal untuk kebutuhan operasional hotel nantinya.

“Semoga semuanya berjalan lancar dan mari berdoa, agar pandemi ini segera berakhir, agar perekonomian di Kota Padang kembali menggeliat,”Ujar Dirtek(*)


 

Padang – Dalam memberikan kepastian hukum mengenai penyerahan air bersih, Pemerintah menerbitkan PP No. 58 Tahun 2021 sebagai perubahan atas PP No. 40 Tahun 2015 tentang Penyerahan Air Bersih yang dibebaskan dari Pengenaan PPN.Senin(14/6/21).

Menindaklanjuti PP ini, PD. Perpamsi Sumbar menggandeng LSP AMI mengadakan pelatihan terkait PP No. 58 Tahun 2021 bagi seluruh PDAM di Sumatera Barat. Ketua PD. Perpamsi Sumbar, Hendra Pebrizal, langsung membuka Pelatihan tersebut pagi ini, yang bertempat di Truntum Hotel, Kota Padang. Pelatihan diikuti oleh beberapa peserta dari PDAM se Sumatera Barat, diantaranya Kota Padang, Sijunjung, Pasaman Barat, Agam, Solok Selatan, Pariaman, dan Sawahlunto. 

Dalam sambutannya Hendra Pebrizal mengatakan,”pelatihan ini sangat penting bagi PDAM, semoga dengan adanya pelatihan ini dapat memberikan pencerahan dan solusi sehingga dapat membantu penyelesaian permasalahan perpajakan di PDAM,”terangnya.

Hendra Pebrizal juga menghimbau kepada seluruh peserta untuk tetap taat melaksanakan protokol kesehatan selama pelatihan.

Sebagai pembicara/nara sumber dalam pelatihan ini yaitu Ibu Rita Berlis, Ak, MM, CA, QIA, CPSt. Dari beliau diharapkan mendapatkan serapan ilmu terkait pelatihan yang diadakan.(*)

 



Masa pandemi sudah berlangsung 67 minggu. Eskalasi kasus Covid-19 grafiknya sepanjang masa itu naik turun.

Sumbar kondisinya juga sama dengan pola penanganan nasional. Bahkan penanganan Covid-19 Sumbar termasuk menjadi percontohan nasional.

Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar sangat berharap masyarakat ‘urang awak‘ menjadi pionir keluar dari pandemi Covid-19.

“Saya optimis saudara kami di Sumbar akan menjadi pionir dalam perlawanan virus korona ini,” ujar Muhaimin kepada media di Sumbar, Senin (14/6), dari Senayan, Jakarta.

Muhaimin makin optimis karena instansi vertikal di Sumbar, TNI dan Polri terus bahu membahu memasifkan edukasi Protokol Kesehatan (Prokes) Covid-19.

“Semuanya di Sumbar bergerak termasuk pers selalu memberitakan progres penanganan Covid-19 di Sumbar,” ujarnya didampingi tokoh muda Sumbar Febby Dt Bangso, di ruang Wakil Ketua DPR RI

Bahkan untuk nasional, Pimpinan dan Komisi Kesehatan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mem-back-up seluruh upaya Satgas Covid-19 nasional maupun daerah.

“Kami kompak menegaskan bahwa penanganan pandemi Covid-19 bakal menjadi prioritas utama parlemen saat ini. Termasuk DPR akan terus memfokuskan regulasi, pengawasan, budgeting kepada upaya-upaya pemulihan ekonomi,” ujar Muhaimin, yang biasa disapa dengan sapaan Cak Imin.

Muhaimin Iskandar juga siap memfasilitasi upaya pemerintah Sumbar untuk menjaga geliat ekonomi di masa pandemi.

“Silahkan ajukan segala tentang upaya pemerintahan di Sumbar untuk menjaga ritme ekonomi daerah di masa pandemi ini,” ujarnya.

DPR RI, kata Muhaimin, meminta pemerintah mengupayakan kebijakan penanganan Covid-19 terutama dalam penerapan vaksinasi.

“Banyak perbaikan kebijakan yang harus dilakukan untuk menurunkan laju penyebaran,” ujar Muhaimin .

Selain itu, Muhaimin mengajak masyarakat di Sumbar untuk tetap menerapkan Prokes 5M dan segera vaksin.

“Saudara saya di Sumbar, saya harapkan tetap menjaga kesehatan dan menguatkan imunitas. Dan Pak Gubernur serta Pak Bupati dan Walikota mohon selalu berikhtiar memperbanyak vaksinasi untuk masyarakat,” ujar Muhaimin ( sumber forum sumbar )

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.