Guru Besar Sangat Kagum kepada Anak Nelayan Sungai Pinang


SUMBAR-
Setelah membaca berita https://www.lintasinter.com/2021/06/mahyeldi-memberikan-nilai-plus-pemuda.html,  https://www.sumateraline.com/2021/06/wabug-audy-simpati-pejuang-pemuda.html, 


Profesor Musliar Kasim, mantan wakil mentri pendidikan yang sekarang menjabat sebagai rektor Universitas Baiturahmah pun tidak mau tinggal diam.


Beliau mengundang anak - anak Sungai Pinang - Cenari Foundation tersebut kekampusnya dan meminta anak-anak tersebut untuk menceritakan ide mereka untuk memproduksi film sendiri yang akan diikutkan dalam Festival Film Independent di Paris.


Bahkan guru besar tersebut sangat kagum ketika Ilham Pribadi salah seorang founder dari Cenari Foundation menceritakan tentang bagaimana cerita awal dari daerah Sungai Pinang yang cuma sebuah kampung nelayan dan tidak mempunyai akomodasi apapun selain rumah penduduk tapi justru bisa membuat tamu betah tinggal disana bahkan sampai berbulan. Mereka menjual keunikan kampungnya dengan metode life experience " Bagaimana Menjadi Nelayan di Sungai Pinang.


Dan yang lebih luar biasa lagi sebelum pandemik 100% tamu mereka asing dan bahkan 75% pertama ke Asia.


Dan yang membuat rektor tertawa ketika anak-anak tersebut bercerita tentang ide nakalnya "Ngamen Film diEropah!"


Dan Prof. Musliar memberikan juga motivasi untuk tetap semangat. " Memang saat pandemik ini diperlukan suatu ide dan gagasan promosi yang berbiaya murah,  berkwalitas dan mempunyai daya jual tinggi.


Dan beliau dengan Universitas Baiturahmah akan berusaha bagaimana membantu para pejuang pariwisata ini.

Posting Komentar

[blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.